BUDIDAYA RUMPUT LAUT

13/02/06 – Berita: Perikanan Budidaya
Metoda Budidaya Rumput Laut Eucheuma spp.

Metoda Budidaya Rumput Laut Eucheuma spp.

Metode budidaya yang akan dilakukan sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan rumput laut itu sendiri. Sampai saat ini telah dikembangkan 5metode budidaya rumput laut berdasarkan pada posisi tanaman terhadap dasar perairan. Metoda-metoda tersebut meliputi : metoda lepas dasar, metoda rakit apung. metode long line dan metode jalur serta metode keranjang (kantung).

Metoda budidaya rumput laut yang telah direkomendasikan oleh Direktorat Jenderal Perikanan, meliputi: metoda lepas dasar, metoda apung (rakit), metode long line dan metode jalur.

Namun di dalam penerapan keempat macam metoda tersebut harus disesuaikan dengan kondisi perairan di mana lokasi budidaya rumput laut akan dilaksanakan. Uraian ketiga macam metoda tersebut adalah sebagai berikut:

1. Metode Lepas Dasar
Metode ini dilakukan pada dasar perairan yang berpasir atau berlumpur pasir untuk memudahkan penancapan patok/pacang, Namun hal ini akan sulit dilakukan bila dasar perairan terdiri dari batu karang.

Penanaman dengan metode ini dilakukan dengan cara merentangkan tali ris yang telah berisi ikatan tanaman pada tali ris utama dan posisi tanaman budidaya berada sekitar 30 cm di atas dasar perairan (perkirakan pada saat surut terendah masih tetap terendam air). Patok terbuat dari kayu yang berdiameter sekitar 5 cm sepanjang 1 m dan runcing pada salah satu ujungnya.

Jarak antara patok untuk merentangkan tali ris sekitar 2,5 m. Setiap patok yang berjajar dihubungkan dengan tali ris polyethylen (PE) berdiameter 8 mm. Jarak antara tali rentang sekitar 20 – 25 cm.

Dengan demikian untuk budidaya rumput laut dengan menggunakan metode lepas dasar berukuran (50 x 10) m2, dibutuhkan bahan-bahan sebagai berikut:

  • Patok kayu (kayu gelam) : panjang 1 m diameter 5 cm sebanyak 275 buah
  • Tali rentang : bahan PE berdiameter 4 mm sebanyak 870 m (10 kg)
  • Tali ris: bahan PE berdiameter 6 mm sebanyak 630 m (15 kg)
  • Tali rafia : sejumlah 20 gulung besar, dan
  • Bibit seberat 50 -100 gr per ikat sebanyak 500 – 1.000 kg.

Produksi rumput laut yang diperoleh dengan metode lepas dasar ukuran 500 m2 untuk setiap musim tanam (mt) adalah sebesar 4.000 – 8000 kg basah atau 437,5 – 875 kg kering (dengan konversi sekitar 8:1 ). Sebaiknya bibit dipisahkan penanganannya dengan umur lebih kurang 25 hari.

2. Metode Rakit Apung
Metode rakit apung adalah cara membudidayakan rumput laut dengan menggunakan rakit yang terbuat dari bambu/kayu.
Metode ini cocok diterapkan pada perairan berkaranq dimana pergerakan airnya didominasi oleh ombak. Penanaman dilakukan dengan menggunakan rakit dari bambu/kayu. Ukuran setiap rakit sangat bervariasi tergantung pada ketersediaan material. Ukuran rakit dapat disesuaikan dengan kondisi perairan tetapi pada prinsipnya ukuran rakit yang dibuat tidak terlalu besar untuk mempermudah perawatan rumput laut yang ditanam.

Untuk menahan agar rakit tidak hanyut terbawa oleh arus, digunakan jangkar (patok) dengan tali PE yang berukuran 10 mm sebagai penahannya. Untuk menghemat areal dan memudahkan pemeliharaan, beberapa rakit dapat digabung menjadi satu dan setiap rakit diberi jarak sekitar 1 meter. Bibit 50 -100 gr diikatkan di tali plastik berjarak 20-25 cm pada setiap titiknya.

Pertumbuhan tanaman yang menggunakan metode apung ini, umumnya lebih baik daripada metode lepas dasar, karena pergerakan air dan intensitas cahaya cukup memadai bagi pertumbuhan rumput laut. Metode apung memiliki keuntungan lain yaitu pemeliharaannya mudah dilakukan, terbebas tanaman dari gangguan bulu babi dan binatang laut lain, berkurangnya tanaman yang hilang karena lepasnya cabang-cabang, serta pengendapan pada tanaman lebih sedikit.

Kerugian dari metode ini adalah biaya lebih mahal dan waktu yang dibutuhkan untuk pembuatan sarana budidayanya relatif lebih lama. Sedangkan bagi tanaman itu sendiri adalah tanaman terlalu dekat dengan permukaan air, sehingga tanaman sering muncul kepermukaan air, terutama pada saat laut kurang berombak. Munculnya tanaman kepermukaan air dalam waktu lama, dapat menyebabkan cabang-cabang tanaman menjadi pucat karena kehilangan pigmen dan akhimya akan mati.

Agar pemeliharaan bisa lebih efektif dan efesien, maka pada umumnya 1 unit usaha terdiri dari 20 rakit dengan masing-masing rakit berukuran 5 m x 2,5 m. Satu rakit terdiri dari 24 tali dengan jarak antara tali masing-masing 20 cm. Untuk setiap tali dapat diikatkan 9 rumpun tanaman, dan jarak antara rumpun yang satu dengan yang lainnya adalah 25 cm. Jadi dalam satu rakit akan terdiri dari 300 rumpun dengan berat rata-rata per rumpun 50 -100 gram atau dibutuhkan bibit sebanyak 15 – 30 kg (Asumsi : bambu tidak digunakan untuk mengikat bibit).

Sarana dan peralatan yang diperlukan untuk 1 unit rakit apung usaha budidaya rumput laut yang terdiri dari 20 buah rakit berukuran 5 m x 2,5 m adalah sebagai berikut:

  • bambu berdiameter 10-15 cm sebanyak 80 batang
  • tali jangkar PE berdiameter 10 mm sebanyak 80 m atau 6 kg
  • tali rentang PE berdiameter 4 mm sebanyak 2.800 m atau 33 kg (260 m/rakit);
  • jangkar 4 buah (dari karung semen/ cor semen)
  • tali Dl 5 60 gulung (3 gulung/rakit)
  • tempat penjemuran 1,2 x 100 m
  • peralatan budidaya (keranjang, pisau, gergaji, dan parang)
  • perahu jukung, sebanyak 1 unit, dan
  • bibit sebanyak 300 – 600 kg (15 – 30 kg/rakit)

Hasil produksi yang akan diperoleh dari 1 unit yang terdiri dari 20 rakit ukuran 2,5 m x 5 m (asumsi hasil panen 8 kali berat awal) adalah sebesar 2.400 kg – 4.800 kg rumput laut basah per musim tanam(MT) atau 262,5 kg – 525 kg rumput laut kering (dengan konversi sekitar 8:1 ).

3. Metode Long Line
Metode long line adalah metode budidaya dengan menggunakan tali panjang yang dibentangkan. Metode budidaya ini banyak diminati oleh masyarakat karena alat dan bahan yang digunakan lebih tahan lama, dan mudah untuk didapat. Teknik budidaya rumput laut dengan metode ini adalah menggunakan tali sepanjang 50-100 meter yang pada kedua ujungnya diberi jangkar dan pelampung besar, setiap 25 meter diberi pelampung utama yang terbuat dari drum plastik atau styrofoam. Pada setiap jarak 5 meter diberi pelampung berupa potongan styrofoam/karet sandal atau botol aqua bekas 500 ml.

Pada saat pemasangan tali utama harus diperhatikan arah arus pada posisi sejajar atau sedikit menyudut untuk menghindari terjadinya belitan tali satu dengan lainnya. Bibit rumput laut sebanyak 50 -100 gram diikatkan pada sepanjang tali dengan jarak antar titik lebih kurang 25 Cm. Jarak antara tali satu dalam satu blok 0,5 m dan jarak antar blok 1 m dengan mempertimbangkan kondisi arus dan gelombang setempat. Dalam satu blok terdapat 4 tali yang berfungsi untuk jalur sampan pengontrolan (jika dibutuhkan). Dengan demikian untuk satu hektar hamparan dapat dipasang 128 tali, di mana setiap tali dapat di tanaman 500 titik atau diperoleh 64.000 titik per ha. Apabila berat bibit awal yang di tanaman antara 50-100 gram, maka jumlah bibit yang dibutuhkan sebesar antara 3.200 kg – 6.400 kg per ha areal budidaya.

Panen dilakukan setelah rumput laut mencapai umur lebih kurang 45 hari dengan hasil panen rumput laut basah sebesar antara 25.600 kg – 51.200 kg (asumsi 1 rumpun bibit menjadi 8 kali lipat saat panen), kemudian di kurangi dengan persediaan benih untuk musim tanam berikutnya sebanyak antara 3.200 kg – 6.400 kg. Maka hasil panen basah yang siap untuk dikeringkan sebesar antara 22.400 kg – 44.800 kg atau diperoleh hasil panen rumput laut kering 2.800-5.600 kg (konversi dari basah menjadi kering 8 : 1).

Spesifikasi alat

  1. Bahan dan alat utama :
    • Tali titik ukuran PE 4 mm sebanyak 870 m (10 kg)
    • Tali jangkar PE 10 mm sebanyak 750 m (50 kg)
    • Tali jangkar sudut PE 6 mm sebanyak 420 m (10 kg)
    • Jangkar tancap kayu 104 buah (jangkar karung semen 4 buah)
    • Pelampung styrofoam sebanyak 60 kg
    • Pelampung botol aqua atau dari karet sendal secukupnya
  2. Sarana penunjang :
    • Perahu sampan 1 buah
    • Timbangan gantung 50 kg
    • Waring 50 m2
    • Para-para penjemuran dari kayu/bambu ukuran 6×8 m (3 unit)
    • Pisau kerja 5 buah
    • Karung plastik ukuran 50 kg (640 lembar)
  3. Sarana Operasional :
    • Bibit rumput laut antara 3.200 kg – 6.400 kg
  4. Produktifitas :
    • Panen pertama (PI) = antara 25.600 kg – 51.200 kg/Ha
    • Produksi = hasil panen pertama (PI) – Jumlah bibit = antara 22.400 kg – 44.800 kg
    • Berat Kering = antara 2.800 kg – 5.600 kg (konversi 8:1)
    • Waktu pembudidayaan 45 hari atau 4 – 5 kali selama 1 tahun tergantung lokasi

4. Metode Jalur
Metode budidaya rumput laut di masing-masing daerah berkembang sesuai dengan kebiasaan dan kondisi lokasi perairan di wilayah tersebut. Dari ketiga metode budidaya yaitu lepas dasar, rakit apung dan longline telah berkembang di masyarakat beberapa metode baru, salah satunya adalah metoda jalur.

Metode ini merupakan kombinasi antara metode rakit dan metode long line. Kerangka metode ini terbuat dari bambu yang disusun sejajar. Pada kedua ujung setiap bambu dihubungkan dengan tali PE diameter 0,6 mm sehingga membentuk persegi panjang dengan ukuran 5 m x 7 m per petak. Satu unit terdiri dari 7-10 petak. Pada kedua ujung setiap unit diberi jangkar seberat 100 kg. Penanaman dimulai dengan mengikat bibit rumput laut ke tali jalur yang telah dilengkapi tali PE 0,2 cm sebagai pengikat bibit rumput laut. Setelah bibit diikat kemudian tali jalur tersebut dipasang pada kerangka yang telah tersedia dengan jarak tanam yang digunakan minimal 25 cm x 30 cm.

Untuk membuat 5 unit rakit ukuran per rakit 5 m x 35 m dengan metoda jalur diperlukan bahan-bahan sebagai berikut:

Spesifikasi alat:

  • Bambu 30 batang; Tali PE Dl 5 15 gulung; Tali PE 4 mm 44 kg; Tali PE 6 mm 10 kg; Tali jangkar PE 10 mm 34 kg; Pelampung 10 buah; Jangkar 10 buah; Keranjang panen 5 buah

Sarana Penunjang :

  • Rakjemur 1 unit; Perahu dayung 1 buah; Peralatan kerja 2 paket;

Bibit :

  • Bibit: 9.200 ikatan per titik 50 – 100 gram butuh 460 kg – 920 kg untuk 5 unit ukuran 5×35 m.

Produktifitas :

  • Berat panen basah : 80% darijumlah ikatan bibit = 7.360 ikatan => Apabila Kisaran berat rata-rata panen 800 gram – 1000 gram per rumpun maka hasil panen 3.680 kg – 7.360 kg basah, Berat kering (8 : 1) = 460 kg – 920 kg, Harga jual: Rp. 3000 – Rp. 4.500/kg.

Sumber : Dit. Produksi, Ditjen Perikanan Budidaya

About these ads

23 responses to “BUDIDAYA RUMPUT LAUT

  1. SAYA TERTARIK DENGAN RUMPUT LAUT,
    TAPI BUKAN UNTUK MEMBUDUDAYAKANNYA, MELAINKAN UNTUK MEMFERMENTASIKANNYA UNTUK DIJADIKAN BAHAN PUPUK.
    SEKIRANYA SAYA BISA MENPAPATKAN INFORMASI MENGENAI BAGAIMANA TEKNIK FERMENTASI RUMPUT LAUT.
    TERIMA KASIH

    iswadi 37 :
    wah maaf saya kurang tahu mengenai prosesnya tapi memang dari literature yang saya baca rumput laut sangat bagus jika difermentasikan dan di jadikan pupuk karena mudah diserap serta nutrisinya cukup lengkap bahkan di cina sudah ada produknya y di jual komersil, nanti kalau saya dapat informasi saya kasih tau…….http://www.alibaba.com/catalog/10236398/Fermented_Seaweed_Fertilizer.html

  2. artikelnya ckup bagus, bisa untuk mengembangbiakan jenis ulva sp? trims…

  3. siang pak iswadi, saya edy saya sangat tertarik dengan budidaya rumput laut.
    saya ingin tanya dimana saya dapat bibit untuk rumput laut jenis gracilaria dan kotoni.
    saya ingin melakukan budidaya di tempat saya.
    mohon bantuannya. terimakasih.

    hormat saya

    edy sugianto

  4. siang pak iswadi, saya syamsi sangat tertarik dengan budi daya rumput laut untuk jenis kotoni, saya ingin membudidayakan di daerah saya mohon bantuannya.terimakasih

  5. Untuk bibit rumput laut sebenarnya bisa diperoleh dari ala atau dari para petani yang sudah membudidayakannya yang paling banyak ada di kepulauan seribu atau dapat pula menhubungi lokabudidaya laut yang paling dekat………………..untuk teknis dan budidaya serta bibit juga dari BALAI BUDIDAYA LAUT Lampung juga bisa membantu

  6. Met siang pak, saya sangat tertarik dengan artikel yang bapak buat, saya mau tanya gimana cara mengembangkan rumput laut agar hasilnya lebih dan juga apa ada yang mau jadi pembeli agar petani kayak kami tidak dimainkan oleh para tengkulak2 dilapangan ? makasi atas sarannya

  7. niken (UPT. LPKSDMO Pulau Pari-LIPI jkt)

    kami dari UPT. LPKSDMO Pulau Pari- LIPI jakarta. memberikan pelatihan budidaya dan pengolahan rumput laut untuk umum!
    bagi yang berminat silahkan hubungi kantor kami : 021-70757282 atau bisa menghubungi saya di no : 081-7360407

  8. sore pak iswandi saya seorang penyulu perikanan dan saya bisa minta tolong kirimkan contoh profosal bantuan dana untuk memulai budidaya rumput laut. terimah kasih

  9. selamat pagi pak owner dan semua pengunjung..

    saya sangat terbantu dengan adanya web ini, karena web ini berhubungan dengan kuliah saya di fakultas perikanan dan ilmu kelautan.
    pak , walau saya sedang berkuliah saya, saya ingin membuat planing usaha pembudidayaan rumput laut.
    saya membutuhkan info tingkat penjualan dan harga penjualan rumput laut kering, daerah pemasaran dan cara mendapatkan bibit rumput laut…
    teriama kasih.

  10. thank bgt sobat,
    tulisanmu aku pk buat tugas ya,
    namamu tetep aku tulis di referensi koq.
    nuhun

  11. Pak Iswadi,
    Sudah dapat tehnik fermentasi seaweed untuk pupuk belum? Seaweed yang dipakai dari Ascophyllum nodosum. Kalau dah punya, mhn dikabari ya? Tq

  12. Pak, di mana terdapat diklat budidaya/ bisnis rumput laut? terima kasih

  13. saya tertarik dengan metode budidaya rumput laut long line , adakah pelatihan untuk metode ini , ?
    bisa kirim kan e-mail kegbisnis31@yahoo.com

  14. kami merencanakan pelatihan budidaya rumput laut, mungkin pa iswadi bersedia menjadi narasumber kami. Klau bersedia mohon alamat dan no telp yang dpt kami hbngi

  15. mohon informasi tekhnik kantung atau keranjang, mohn di kirim ke estu_sayang2000@yahoo.com, Trims sebelumnya

  16. saya jual CD cara budidaya rumput laut yg benar, hanya dgn harga 50 ribu/CD. jika berminat silahkan hub.saya di 081-911857815 atau email rozi679@gmail.com.

    terima kasih

  17. Pak iswandi,,
    tolong donk apa obat pembasmi hama rumput laut,,

  18. mantap, trims bermanfaat bgd

  19. mau tanya knp yach rumput laut bagus utk pupuk?

  20. nita pariatni

    artikelnya sangat bagus pak,
    mau nanya pak,apa ada pupuk untuk rumput laut agar pertumbuhannya optimal sehingga panen meningkat pak. trims

  21. asalamualaikum….ada ngak semacam bahan ajar yg udah divideo kan biar mudah…tentang rumput laut..

  22. artikel yang sangat inspiratif , , , bagi temen2 semua yg memerlukan info semua jenis peralatan baik untuk dilaboratorium maupun dilapangan bisa hubungi saya di simatupang.nova@gmail.com
    semua yg kami ponya lengkap , , tidak hanya untuk perikanan tetapi juga pertanian, perikanna, peternakan, kedokteran hewan. trimss

  23. sy ingin mengembangkan usaha rumput laut di papua barat, pemasaranya bagaimana dan cara mengembangbiakanya. apa ada bukunya. dan modal berapa dibutuhkan dan bibit didapatkan dimana..? tks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s